22 Sep 2015

PhoneArena Media : Ancaman Serius Bagi Pengguna Sistem Android

Android salah satu sistem operasi populer yang hampir digunakan semua vendor smartphone di seluruh dunia. Namun demikian, rupanya sistem operasi besutan Google ini dinilai masih lemah dan tergolong masih rawan ancaman. Kelemahan tersebut diungkap berdasarkan fakta bahwa Android memang masih memiliki celah keamanan yang bisa diakses dengan mudah oleh para hacker untuk mencuri data pribadi para penggunanya.
Seperti yang diinformasi oleh Phone Arena Media Pada tanggal 16 september 2015 kemaren, terdapat beberapa kelemahan yang ada di perangkat Android yang bisa mengancam penggunanya. Berikut ancaman tersebut :
  • UI Spoofing 
Berdasarkan informasi yang beredar dari para pengguna perangkat robot hijau ini, diungkap bahwa Android memang masih rentan terhadap isu keamanan. kelemahan ini justru bisa dimanfaatkan untuk menyerang sesuatu. Katakan saja UI Spoofing yang bisa dilakukan para hacker untuk mendapatkan akses login pada kredensial penggunanya. Melalui celah kelemahan inilah para hacker bisa mengirimkan ransomware atau sebuah `aplikasi` pemantau aktivitas pengguna. Diyakini, semua versi Android memiliki kesamaan terhadap desain multitasking sistem ini.
  • Ransomware 
Ransomware merupakan malware yang bisa memanfaatkan celah kelemahan Android. Ransomware biasanya ada di dalam sebuah kode yang tersebar di aplikasi. Ransomware bisa menjebak penggunanya untuk mengunduh sebuah patch software. Pengguna pun nantinya akan diminta untuk membayarkan sejumlah uang untuk kembali membuka kunci akses tersebut. Parahnya lagi, sangat sulit untuk menumpas ransomware di perangkat Android yang sudah terinfeksi.

Bahkan, malware ini dinilai begitu agresif dan mampu membunuh semua anti virus yang terinstal di perangkat Android. Sampai saat ini, pergelutan malware ransomware dikabarkan semakin canggih. Malware yang bisa menyandera gadget ini telah menyebar luas ke seluruh perangkat di wilayah Amerika Serikat dengan persentase sebanyak 77 persen.
  • Fingerprint 
Seiring meningkatnya sistem operasi Android menjadi lebih cepat dan stabil, dipastikan bahwa perangkat tersebut akan disematkan teknologi fitur pemindai sidik jari (fingerprint). Namun, sebuah penelitian mengungkap bahwa perangkat Android yang memiliki fitur tersebut justru mudah diretas.

Bahkan, smartphone seperti HTC One Max dan Samsung Galaxy S5 justru merupakan smartphone yang fitur fingerprint-nya sangat mudah untuk di-hack. Namun, rentannya fitur ini untuk diretas bukan karena terjadinya kecacatan pada sistem operasi, hal tersebut dikarenakan Android tidak menghadirkan fitur fingerprint scanner secara native. Namun, informasi terbaru mengungkap bahwa sistem operasi Android teranyar, Marshmallow akan mengintegrasikan fitur fingerprint secara langsung di sistem operasinya.
  • Stagefright 
Stagefright merupakan salah satu isu yang memang kerap dibicarakan di kalangan pengguna Android yang mana menjadi salah satu celah keamanan Android dan rentan dibobol oleh hacker. Caranya adalah mereka hanya memanfaatkan MMS dan mengirimkannya ke para korban. Lewat metode Stagefright ini, hacker akan menyelipkan sebuah celah kerentanan yang hadir di media playback Android. Jika ini berhasil, maka mereka akan langsung mengambil data pribadi penggunanya, seperti mampu mengendalikan kamera, mikrofon dan lainnya. Stagefright telah terjangkit di perangkat Android sebanyak 95 persen pada Agustus 2015 lalu. Untuk mengatasi hal ini, Google telah merilis patch keamanan ter-update setiap bulannya.

Terima Kasih Atas Kunjunganya Dan Semoga Bermanfaat Untuk Anda


EmoticonEmoticon

Hosting Unlimited Indonesia